Menu

Berbasis Perangkat Lunak Berbasis Perangkat Keras – Perlindungan Lisensi Perangkat Lunak


Perlindungan Lisensi Perangkat Lunak adalah solusi keamanan yang digunakan pengembang perangkat lunak untuk berintegrasi ke dalam aplikasi perangkat lunak mereka dengan maksud untuk mencegah penggunaan

yang tidak sah atau eksekusi ilegal perangkat lunak mereka. Pengembang perangkat lunak dapat membeli solusi Perlindungan Lisensi Perangkat Lunak dari penyedia solusi pihak ketiga atau mengembangkannya

sendiri. Saat ini, ada 2 metode Perlindungan Lisensi

perusahaan pengembangan software yang umum, yaitu berbasis Perangkat Lunak dan Berbasis Perangkat Keras.

Perlindungan Lisensi Perangkat Lunak berbasis perangkat lunak adalah metode perlindungan paling awal yang tersedia dan biasanya aplikasi yang dilindungi akan meminta pengguna untuk memasukkan Nomor Seri, Kunci

Lisensi atau Kode Buka Kunci untuk mengaktifkan lisensi perangkat lunak. Sebagian besar penyedia Perlindungan Lisensi Perangkat Lunak pihak ketiga akan menyediakan mesin enkripsi siap pakai yang dapat

digunakan pengembang perangkat lunak ini untuk mengenkripsi aplikasi perangkat lunak mereka untuk menambahkan lapisan perlindungan ke aplikasi perangkat lunak mereka. Biasanya, perlindungan akan

mengikat dengan beberapa ID unik dari sistem komputer seperti ID Hard Disk atau ID Kartu Jaringan. Juga karena alasan ini, biasanya jika ada masalah perangkat keras seperti Hard Disk atau Kartu Jaringan rusak,

lisensi aktivasi ulang akan diperlukan. Ini juga berarti Pengembang Perangkat Lunak perlu melacak dan memverifikasi permintaan penerbitan kembali Kunci Lisensi dari pengguna akhir, yang mana beberapa

pengguna akhir mungkin mencoba mengambil keuntungan darinya. Karena Perlindungan berbasis Perangkat Lunak tidak disertai dengan perangkat tambahan apa pun, ia harus menyimpan semua informasi lisensi ke dalam sistem komputer dan kebanyakan menyembunyikannya di dalam registri.

Pro
– Biaya kepemilikan lebih rendah.
Paling mungkin lebih murah daripada Perangkat Keras dalam jangka panjang jika Anda membeli dari penyedia pihak ketiga dengan pembelian satu kali (tanpa model loyalitas lisensi).
– Lebih mudah untuk diimplementasikan
Biasanya ia datang dengan fitur keamanan terbatas dan dengan demikian implementasinya bisa lebih mudah.

Con
– Lower security
Karena perangkat lunak berbasis hanya dapat menyimpan dan menyembunyikan semua informasi perlindungan ke dalam sistem komputer, itu akan datang dengan risiko yang lebih tinggi karena peretas dapat menemukan informasi itu dengan mudah dan mungkin memecahkannya.

– Terlalu tergantung pada perangkat keras komputer
Sebagian besar proteksi berbasis Perangkat Lunak terlalu tergantung pada perangkat keras komputer dan oleh karena itu jika masalah perangkat keras komputer, instalasi ulang atau pengaktifan kembali lisensi akan

diperlukan. Ada juga kemungkinan beberapa pengguna akhir akan mencoba mengambil keuntungan dari itu dengan meminta kunci lisensi tambahan untuk workstation tambahan sebagai gantinya.

Perlindungan Lisensi Perangkat Lunak berbasis perangkat keras sekarang merupakan metode perlindungan yang paling populer di mana pengguna akhir harus memasukkan perangkat perangkat keras yang valid ke

komputer untuk menjalankan aplikasi. Penyedia pihak ketiga akan menjual perangkat yang biasa disebut Dongles bersama dengan perangkat lunak SDK bagi pengembang perangkat lunak untuk melakukan

integrasi. Biasanya untuk Perlindungan Lisensi Perangkat Lunak berbasis Perangkat Keras, pengguna akhir tidak perlu memasukkan No. Serial, Kunci Lisensi atau Kode Unlock, cukup tancapkan Dongle dan jalankan

aplikasi, perlindungan akan mengotentikasi lisensi melalui Dongle. Ada berbagai bentuk Dongles yang tersedia di pasaran dan Dongles paling canggih sekarang dibangun berdasarkan MCU Smart Card yang mana ia mampu

memberikan perlindungan yang sangat maksimal dan karenanya membuat peretasan hampir tidak mungkin. Seperti sekarang,


Keamanan Pro- Tinggi
Dongle yang baik dapat memberikan keamanan yang sangat maksimal jika pengembang perangkat lunak menerapkannya dengan cara yang benar. Sebagai pengembang Perangkat Lunak tidak hanya dapat menyimpan

informasi lisensi di dalam Dongle tetapi juga dapat melakukan banyak fitur keamanan lainnya, yang tentunya akan membuat peretasan menjadi lebih sulit. Dongles berbasis Kartu Cerdas MCU yang bertahan akan

membuat peretasan perlindungan seperti meretas Kartu Kredit EMV kami, setidaknya tidak mungkin dengan teknologi peretasan saat ini.

Distribusi perangkat lunak yang lebih baik
Dengan Dongle, pengembang perangkat lunak akan dapat mendistribusikan perangkat lunak mereka sebagai produk siap pakai dan dengan demikian memungkinkan berbagai model distribusi perangkat lunak yang mungkin.

Con
-Biaya lebih tinggi per lisensi
Karena perangkat lunak yang dilindungi perlu didistribusikan bersama dengan Dongle, itu akan menambah biaya perangkat lunak juga.
Masalah -Kompatibilitas
Beberapa Dongle mungkin memiliki beberapa masalah kompatibilitas untuk lingkungan tertentu seperti OS yang berbeda, pengaturan jaringan yang berbeda atau bahkan konfigurasi firewall yang berbeda. Memilih Dongle yang terbukti dan terkenal akan dapat menghilangkan masalah tersebut.

Pengembang perangkat lunak yang berbeda mungkin memiliki preferensi yang berbeda dalam memilih Perlindungan Lisensi Perangkat Lunak berbasis Perangkat Lunak atau berbasis Perangkat Keras ke dalam aplikasi perangkat lunak mereka. Faktor umum yang mempengaruhi keputusan mereka adalah sebagai berikut: –

Total Biaya Kepemilikan
-Ini akan mencakup investasi keseluruhan untuk memperoleh metode perlindungan yang dapat menjadi biaya awal untuk memperoleh, biaya untuk mengintegrasikan dan biaya per lisensi perangkat lunak. Yang paling penting, apakah pilihan yang diambil akan memberikan pengembalian investasi yang positif.

Time to Roll-Out –
Keseluruhan waktu implementasi, apakah perlindungan ini akan memengaruhi jadwal peluncuran jasa pembuatan software yogyakarta atau integrasi akan menghabiskan terlalu banyak sumber daya kami untuk mencapainya. Strategi perlindungan yang baik harus menemukan titik keseimbangan yang tepat di antara pertimbangan ini.

Keamanan
– Seberapa kuat metode perlindungan ini dapat melawan potensi ancaman pembajakan, biasanya perangkat lunak yang bernilai lebih tinggi mungkin memerlukan perlindungan keamanan yang lebih tinggi daripada perangkat lunak pasar massal yang bernilai rendah.

Model Bisnis
-Apakah metode perlindungan paling sesuai dengan model bisnis keseluruhan mereka yang akan mencakup distribusi produk, harga produk, manajemen lisensi dan tentu saja kegiatan pemasaran.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *